Artikel Bebas

Artikel : BAWASLU Indonesia: Sejarah dan Tugas Kerja

Terbit : 03 Okt 2023 - Dibaca : 126x
Tema WordPress Indonesia

Badan Pengawas Pemilihan Umum (BAWASLU) adalah lembaga yang memiliki peran penting dalam memastikan integritas dan transparansi dalam penyelenggaraan pemilihan umum di Indonesia. Artikel ini akan mengulas sejarah serta tugas kerja BAWASLU Indonesia.

Sejarah BAWASLU Indonesia

Sejarah BAWASLU Indonesia dimulai dengan perkembangan demokrasi di Indonesia pasca-Reformasi tahun 1998. Pada tahun 1982, muncul lembaga pengawas pemilu pertama dengan nama Panitia Pengawas Pelaksanaan Pemilu (Panwaslak Pemilu). Namun, lembaga ini masih terbatas dalam tugas dan wewenangnya.

Pada tahun 1999, setelah jatuhnya rezim Orde Baru, dibentuklah KPU (Komisi Pemilihan Umum) yang memiliki tugas utama mengelola pemilu. Namun, KPU adalah lembaga yang bersifat teknis dan tidak memiliki fungsi pengawasan yang kuat.

Pada tahun 2008, melalui Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2008 tentang Pemilihan Umum, BAWASLU didirikan sebagai lembaga pengawas pemilihan umum yang independen. BAWASLU memiliki tugas dan wewenang yang lebih luas dalam pengawasan pemilu, termasuk pengawasan terhadap pelanggaran kampanye, penyelesaian sengketa pemilu, dan pencegahan pelanggaran pemilu.

Tugas Kerja BAWASLU

BAWASLU memiliki sejumlah tugas kerja yang krusial untuk memastikan pemilu berlangsung secara adil dan demokratis:

  1. Pengawasan Tahapan Pemilu: BAWASLU mengawasi semua tahapan pemilu, termasuk tahapan pencalonan, kampanye, pemungutan suara, dan penghitungan suara. Mereka memastikan bahwa semua proses berjalan sesuai dengan peraturan.
  2. Penanganan Pelanggaran: BAWASLU bertugas menangani laporan dan pengaduan terkait pelanggaran pemilu, baik itu pelanggaran administratif maupun pidana. Mereka melakukan penyelidikan dan memberikan sanksi sesuai dengan hukum.
  3. Penyelesaian Sengketa Pemilu: BAWASLU memiliki kewenangan untuk menyelesaikan sengketa pemilu yang timbul selama proses pemilihan. Mereka berperan sebagai lembaga penyelesaian sengketa yang independen.
  4. Pencegahan Pelanggaran Pemilu: Selain menangani pelanggaran yang sudah terjadi, BAWASLU juga melakukan upaya pencegahan pelanggaran pemilu dengan menyusun standar tata laksana pengawasan penyelenggaraan pemilu.
  5. Kampanye Edukasi Pemilu: BAWASLU terlibat dalam kampanye edukasi untuk meningkatkan pemahaman masyarakat tentang pentingnya pemilu yang bersih dan demokratis.

Sebagai lembaga independen, BAWASLU memiliki peran yang sangat penting dalam menjaga integritas pemilihan umum di Indonesia. Mereka bekerja keras untuk memastikan bahwa setiap pemilu di Indonesia berlangsung secara adil dan transparan, sehingga suara rakyat terwakili dengan baik dalam parlemen dan kepemimpinan negara.

Share this Article